Saturday, March 9, 2013

Ayat Seruan


JENIS-JENIS AYAT.

1.0  AYAT SERUAN.

2.0 TAKRIF / DEFINISI.
Ayat seruan ialah ayat yang diucapkan dengan membawa nada atau intonasi seruan untuk tujuan melahirkan suatu keadaan perasaan seperti takut, marah, takjub, geram, sakit dan sebagainya. Ayat seruan di akhiri dengan tanda seruan.

3.0  KESALAHAN LAZIM.
(i)    Amboi, bisanya gigitan lipan ini!
(ii)   Ewah!  bergayanya awak hari ini.
(iii)  Siapa nama kamu!
(iv) Wah, sakitnya tanganku ini!
(v)  Cis! Manisnya buah jambu ini.

4.0  RUMUS.       
Intonasi seruan ini digambarkan dalam tulisan dengan tanda seru (!) yang biasanya terletak di akhir ayat, sama ada ayat itu didahului oleh kata seru atau tidak. Kata seruan yang sering digunakan ialah oh, amboi, wah, cis, eh, syabas, nah dan sebagainya.

Kata Seru
Penggunaan
Ayat Contoh
Aduh
Untuk menyatakan perasaan sakit dan kagum
(a)  Aduh, sakitnya gigiku!
(b)  Aduh, cantiknya rumahmu!
Aduhai
Untuk menyatakan perasaan sedih
(a)  Aduhai, malangnya nasib diriku!
Ah
Untuk menyatakan tidak setuju atau menolak sesuatu
(a)  Ah, saya tak mahu ikut kamu!
Amboi / wah
Untuk menyatakan perasaan hairan
(a)  Amboi, mahal betul jam ini!
(b)  Wah, berani betul budak ini!
Cis
Untuk menyatakan perasaan marah dan benci
(a)  Cis, berani dia melawan kataku!
(b)  Cis, kurang ajar betul budak ni!
Eh
Untuk menyatakan perasaan hairan atau terkejut
(a)  Eh, bila kamu sampai!
(b)  Eh, duit tu ada di sini tadi!
Nah
Menyatakan perasaan marah
(a)  Nah, terimalah habuanmu!
Wahai
Untuk menyatakan perasaan sayang dan merayu
(a)  Wahai adikku sayang!
(b)  Wahai putera dan puteriku!
Hai
Untuk menegur seseorang atau menarik perhatian
(a)  Hai, diamlah sikit!
(b)  Hai, sudah lama kita tidak bertemu
Bedebah
Menyatakan perasaan marah
(a)  Bedebah, berani engkau berkata begitu kepadaku!
Alahai
Perasaan menghina atau memperkecilkan seseorang
(a)  Alahai, itupun awak tak boleh buat!
Alamak
Menyatakan perasaan terkejut
(a)  Alamak, banyaknya kerja belum dapat disiapkan!




4.0  LATIHAN PENGUKUHAN.
5.1  Mengenal pasti kesalahan.
(i)            Cis, tingginya bangunan Menara Kuala Lumpur ini!
(Penggunaan kata seru yang tidak sesuai)
(ii)           Amboi, kamu dilarang melalui kawasan ini!
(Penggunaan kata seru yang tidak sesuai)
(iii)          Syabas!, awak berjaya dalam temu duga.
(Penggunaan tanda seru sepatutnya di hujung ayat)
(iv)         Nah, saya tidak benarkan kamu datang ke rumah saya!
(Penggunaan kata seru yang tidak tepat)
(v)          Aduh!  ke mana kamu hendak pergi.
(Penggunaan kata seru yang tidak tepat)

5.2. Membetulkan kesalahan dalam ayat.
(i)            Cis, tingginya bangunan Menara Kuala Lumpur ini!
(i)    Amboi, tingginya menara Kuala Lumpur ini!
(ii)           Amboi, kamu dilarang melalui kawasan ini!
(i)    Eh, kamu dilarang melalalui kawasan ini.
(iii)          Syabas!, awak berjaya dalam temu duga.
(i)    Syabas, awak berjaya dalam temu duga!
(iv)         Cis, saya tidak benarkan kamu datang ke rumah saya!
(i)    Ah, saya tidak benarkan kamu datang ke rumah saya!
(v)          Aduh!  ke mana kamu hendak pergi.
(i)    Eh, ke mana kamu hendak pergi!

5.3. Menentukan ayat yang betul dan salah.

BIL
AYAT
Betul / Salah
(i)
Amboi, garangnya!


(ii)
Nah, ambillah wang ini!.


(iii)
Rumahku terbakar!


(iv)
Eh! Nasri rupanya yang datang.


(v)
Aduhai, malangnya nasib diriku ini!


(vi)
Cis!  penderhaka rupanya lelaki itu.


(vii)
Aduhai, malangnya nasib diriku ini!


(viii)
 Ya Allah, mengapa perkara itu boleh berlaku!



No comments:

Post a Comment